Gak Penting: My Twilight Moment

>> Tuesday, September 22, 2009

SAYA nonton MTV At The Movie kemaren malem (21.09.09)
Dan liat Robert Pattinson, jadi salah satu cowok favorit MTV (urutan ke-5 sih, kalah sama pemeran "Jacob Black", Taylor Lautner).
Entah kenapa setiap ngeliat tampangnya... saya jadi ngerasa romatis gitu... hueheh.


Yah... mungkin karena karakter Edward udah nempel sama dia kali ye...?
Emang sih... keliatannya ABG banget... suka sama si Rob, tapi mo bagaimana lagi, he's so irresistible.
Lagian saya emang lagi seneng suasana romantis hari ini (gak penting banget... (^.^)), jadi sekalian aja...

Look at 'im. Ini tampang Edward Cullen. Kalo Rob... rambutnya pasti selalu bergaya 'rambut orang yang abis ketiup angin beliung' dan alis yang serabutan.
Liat aja di sini

Tapi... secara keseluruhan he's charming... (di luar rambut dan alisnya, tentu)



Dan ini yang penting--baca bukunya keras-keras, dengan aksen Inggris yang kental (wkakaka; kan sama banget sama aksennya Rob). Btw... yang ada di gambar sebelah bukan buku saya--saya jelas gak bisa bahasa Jepang, dan saya baca dari komputer (donlot gratis pdf.nya)--dan lilinnya juga bukan punya saya.

Yah... memanfaatkan gambar2 yang disediain Google aja. Mubazir kalo nggak kepake kan?

Oh, senangnya... kalo udah bisa ngutak-ngutik photoshop... gambar2 terasa lebih indah di mata, dan tangan gatel untuk ngedit.  
Sekarang saya ngerti kenapa adek saya suka jadi graphic designer.

Read more...

Kreasi Saat Luang: Green Earth

>> Monday, September 21, 2009


Read more...

Perempuan Berkalung Sorban (A Review ala Lita)




OKE. Setelah nonton film ini, Hanung Bramantyo resmi jadi sutradara favorit saya.
Kemarin malam... film yang banyak banget dapet hujatan dari tokoh agama (terutama dari pesantren) ini, diputer di SCTV. Dan ternyata... bagus banget!

Asal tahu... saya adalah salah satu orang yang susah banget apresiasi film Indonesia. Bukannya gak cinta buatan Indonesia, tapi dikarenakan film Indonesia terlalu ramai dengan film horor; roman picisan yang kebanyakan jiplak film Amrik; terlaliu ringan dan bisa ditebak, atau kalo nggak berbau porno2 gimana gitu (yah, liat aja judulnya deh; gak usah saya sebutin udah tahu ndiri, kan?).
Sejauh ini yang saya suka yaitu Ada Apa Dengan Cinta, Gue Kapok Jatuh Cinta, Gie, Laskar Pelangi... ada beberapa lagi tapi lupa judulnya.
Dan film "Perempuan Berkalung Sorban" ini jadi salah satu favorit saya sekarang, dan akan menempati satu ruang di hati saya.

Gimana nggak?
Ceritanya menyentuh sekali; kisah seorang perempuan yang hidup di lingkungan pesantren punya bapaknya yang Ustad, yang katanya, namanya ngetop sampe ke Mekah. Jenis Bapak yang mengajarkan pada ank perempuannya kalau perempuan tidak akan bisa apa-apa tanpa naungan seorang laki2 (weleh). Mengajarkan kalau perempuan yang baik harus nurut sama suami (meskipun suaminya brengsek, tukang judi, dan tukang main perempuan).

Dan itulah yang dialami Anisa.

Perempuan yang ingin bebas; bermain, belajar (pengen banget kuliah) tapi dipaksa nikah sama anak sahabat Bapaknya yang pemilik pesantren besar, dengan alasan kalo Anisa nikah sama anaknya itu, maka pesantren bapaknya juga bakal jadi gede.
Tapi ternyata... hidupnya malah menderita, karena Samsyudin, meskipun anak Kyai ternyata kelakuannya bejat--tukang mabuk, sering mukul, dan yang terakhir... dia punya cewek lain, yang dateng ke rumah Anisa dan suaminya dalam kondisi hamil, dan akhirnya tinggal satu rumah di sana.

Tapi untungnya akhirnya mereka cerai, setelah insiden yang menyakitkan--Anisa kepergok Syamsudin lagi berduaan sama Kudori, Lek-nya atau Om, yang dari dulu emang udah suka dan disukai Anisa (meskipun statusnya Om, tapi Kudori itu berasal dari sodara jauh ibunya, dan umurnya gak beda2 banget ma Anisa), dan akhirnya mereka berdua ditimpukin orang sepesantren.

Setelah kejadian itu Anisa kuliah di Jogja... dan finally (oh, senangnya), dia nikah sama Kudori...
I love them... Mereka mesra banget! Dan Anisa bener2 bahagia.

Sayangnya... kebahagian mereka gak berlangsung lama, karena setelah Anisa ngelahirin anak pertamanya, Kudori meninggal. Dia jatuh dari motor dan ditabrak mobil.


Ini yang bikin air mata saya mengalir (hiks), karena keingetan TeiGung--saya nggak tahu deh kalo saya sampe kehilangan TeiGung. Apalagi sebelum meninggal Kudori bilang sama Anisa, "Apa pun yang terjadi, Nis... Aku akan selalu ada bersamamu..." 

Oh, film ini.
Walaupun beraroma agama yang kental, tapi film ini gak menggurui. Kata-katanya ringan dan nggak bikin eneg. Pemainnya bagus, bener2 menjiwai masing2 karakter yang dimainkannya. Saya gak nyangka Revalina Estemat--pemeran Anisa--bisa bagus banget aktingnya. Dan yang jadi Syamsudin... saya pengen banget nimpuk mukanya. Hehehe... maaf terbawa suasana.

Pokoknya, kalo mau koleksi film Indonesia berkualitas, film ini patut dikoleksi.
Saya juga mau baru cari DVD-nya, dan mudah2an ada di DVD store langganan saya.
















   

Read more...

Pelem2 Yang Bikin Basah

>> Sunday, September 20, 2009





JANGAN jorok dulu ye... (hueheh).
Yang saya maksud basah... adalah basah mata, basah pipi... karena air mata.

Yang di atas itu cuma sebagian aja... karena sebenernya masih banyak lagi film yang menurut saya bertipe "basah". Yang saya attach di atas itu... beberapa film yang paling 'nohok' hati (masih ada lagi sih, cuma lupa); kaya Freedom Writers, Blood Diamond, The Reader, Saving Private Ryan, Saturday Night Light, Departed (bisa dibilang menyedihkan nggak ya? Abis akhirnya tragis gitu), Defiance, The Day After Tomorrow... Banyak euh! Sampe bingung.

Read more...

Lebaran Greeting: 20 September 2009



Read more...

Shocking Earthquake


KEMARIN pagi (Sabtu, 19 Sep 09), bener-bener jadi pagi yang mengguncang buat saya.
Lagi enak2nya bergelung di bawah selimut, menyambut pagi yang indah... mendadak lantai kamar bergoyang keras banget! Diiringin sama suara bergerudukan yang sama kerasnya.

GEMPA! Itu pikiran saya.

Dan ternyata, orang-orang yang tinggal di kamar2 sebelah saya juga berpikiran begitu. Mereka langsung keluar kamar sambil teriak, "Gempa! Gempa!" bikin panik.

Emang ya, pada saat seperti itu... pikiran kita cuma bisa konsen ke satu hal, yaitu, gimana caranya nyelametin diri secepat mungkin... tanpa mikirin apa pun lagi.
Saya cuma nyambar jaket, tanpa kepikiran untuk bawa ponsel and Popo (laptop saya), dan langsung lari keluar kamar. Untungnya begitu sampai di luar--orang2 udah siap turun tangga, dan juga bengong nunggu kepastian--gempa berhenti. Everyone relieved...

Fakta lucu yang terjadi adalah--saya bersyukur, saya selalu tidur dengan baju lengkap--tetangga kos saya (untungnya cowok) saking paniknya sampe lupa pake baju, keluar cuma pake celana kolor doang (one-piece gitu) dan dengan santainya nyeletuk, "Eh, lupa pake baju..." Sementara orang pada ngeliatin dia semua dengan takjub. Yah, seenggaknya dia pake one-piece kan? Gimana kalo nggak?

Dan kemarin, selama satu hari penuh saya gak henti2nya ngucap syukur sama Tuhan di atas, karena, yah, meskipun ada juga daerah di Bali yang mengalami kerusakan dan ada beberapa yang luka2 (nggak ada korban tewas), tapi nggak separah seperti di Tasik Malaya, Aceh, dan daerah lainnya. Sempet khawatir juga sih, bakal ada gempa susulan... tapi... ternyata nggak. Saya berdoa, berdoa, dan berdoa... berterimakasih, sekaligus minta perlindungan.Oh, betapa kecilnya kita sebagai manusia...

Gempa kemarin berskala 6,4 skala richter, berlangsung selama sepuluh menit, dan diperkirakan berpusat di 101 kilometer tenggara Nusa Dua dengan kedalaman 36 kilometer. Gempa bahkan terasa sampai Mataram, NTB. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika  Denpasar menyebut gempa terjadi akibat bergesernya lempeng Indo-Australia yang menghujam lempeng Erasia.
Dan gempa kemarin itu adalah gempa paling besar yang pernah saya rasain... makanya saya shock.
Bahkan sampe hari ini...



Read more...

Kamus Online Bahasa Indonesia

>> Friday, September 18, 2009


Meskipun dibilang kurang sempurna, tapi kamus online bahasa Indonesia ini, bantu saya banget di pencarian kata-kata yang rada aneh dan langka di kuping saya.
Kadang kalau lagi cari referensi kalimat atau adegan di beberapa buku dan kebetulan di dalemnya ada kata-kata aneh itu, saya pasti langsung buka situs ini, dan cari artinya di situ.
Selama ini sih, gak ada masalah... cuma saya sering tercengang-cengang aja, karena tanpa saya tahu ternyata udah banyak kata-kata yang biasa kita gunain sehari-hari berubah dalam penulisannya (dan agak aneh) contohnya aja: selangkangan jadi kerampang; mempesona jadi memesona; memperhatikan jadi memerhatikan...
Emang aneh kedengarannya, tapi itulah yang terjadi di dunia bahasa Indonesia saat ini.

KBBI online ini menurut saya membantu banget untuk orang2 yang seneng nulis atau bekerja di dunia penulisan; jurnalis, dll. Dan saya seneng, ada KBBI online, karena gak perlu beli buku gedenya lagi yang harganya muahaaaaalll banget (tapi tetep harus dibeli).

Read more...

Si TOP Matinya di Kamar Mandi? Nge-TOPPPP....


KALAU ada orang yang meninggal seharusnya memang didoain... dan dikasihani...
Tapi kalau yang meninggal itu orang se-Top Noordin M. Top, gimana? Yang topnya gara2 jadi dalang  pemboman beberapa kawasan di Indonesia tercinta... (ditambah lagi dia 100% bukan orang Indonesia).

Yang pasti sore kemarin (Kamis, 17 Sep'09)... setelah Kapolri ngasih tahu para wartawan di acara Press Conference dengan yakin seyakin2nya kalau salah satu dari 4 korban tewas di penggerebekan di Solo itu adalah Mr. Noordin, saya langsung tepuk tangan...
Seneng tahu! Dan bangga sama tim DenSus88... yang ternyata benar2 nunjukin kespesialannya sebagai tim khusus--gak modal kacamata item Oakley doang (hehehe).
Yah... walaupun harus tetep waspada, karena anak2 buah Noordin gak mungkin diem atas matinya si pemimpin. Mereka pasti langsung cari pemimpin baru dan kalo udah ketemu, pasti mereka bisa beraksi lagi sewaktu-waktu.

But, hey... right now... let's just celebrate it!

Pokoknya 5 jempol teracung untuk Polri dan jajarannya (DenSus kuhususnya). Dan untuk sementara kita semua bisa tenang.


Fakta lucu, menurut saya:
Si Mr. itu, beserta 3 pengikutnya yang heroik (heroik konyol, maksudnya) ditembak mati di dalem kamar mandi, setelah sebelumnya kocar-kacir nyelametin diri dari kebakaran yang melanda--ada motor di dalem rumah, dan kebetulan kena tembak tim Densus; tuh, motor meledak dan nyulut bom yang ada di dalem rumah. Konyollllllll kan? 
(Btw, di dalem rumah juga ada istri salah satu anak buahnya Noordin--untungnya gak ikutan mati)

Jadi, dimana mati sahidnya?
Kamar mandi itu bukannya tempat berdiam makhluk2 kotor kaya Iblis ya?
Berarti mereka anak buah iblis dong???
Apa orang2 yang ngebunuh banyak orang tanpa sebab itu bakal masuk surga? What A Bullshit!

Read more...

Morning Fights

>> Wednesday, September 16, 2009

B: Sayang, tolong bangunin jam delapan, ya... I have to go somewhere and it's important...
G: Oke... aku pasang alarm aja...
B: Thanks...


Keesokan harinya...


G: Sayang... Time to wake... It's 8...
B: (menggeram) Aku ngantuk! Bangunin aja nanti...
G: Jam berapa? Ini...

B: Jam 9!
G: ???


Satu jam kemudian...


G: Banguuuunnnn... udah jam 9...
B: (Gusar) Ya--ya... Nanti!  Ganggu aja...
G: (Dalam hati) Fu@&%*#


20 menit kemudian...


G: (Ngomel) Heh! Bangun! Katanya disuruh bangunin jam 8... terus jam 9... terus mau jam berapa lagi?
B: (Mendongak dan mendelik) Cerewet banget sih! Aku ngantuk tahu... baru tidur jam 3! Begadang!  Gak ngerti banget!
G: (Panas) Lho, yang nyuruh bangunin siapa??? Bukannya kamu??? Siapa yang bilang, "Sayang, tolong bangunin jam delapan, ya... I have to go somewhere and it's important.." Bukan aku, kan?
B: Tapi bukan gitu caranya! Pelan-pelan, jangan teriak2...
G: Dari tadi kan emang pelan2... terus kamunya yang malah sewot dibangunin!
B: (Merasa kalah) U're smart-mouth!
G: And U're so pathetic!
B: (Bangun dengan marah) Aku gak akan mau dateng lagi ke sini...
G: (Sengit) Terserah. Emang siapa yang minta?

Read more...

Am I Freak or... just addicted?


Oh... I am an India's addict.
Shah Rukh Khan & Rani Mukerji's fans.
And the songs...(OMG) I've downloaded some--not some but hundreds maybe--of it. I love the beat. It's unique and makes me always wanna dance.
And the Dance (wooo...) it's enchanting. That's why I learn to dance it... though my feet's hurt... and I have to endure it twice a week...

My friends and some of my family said that I'm weird.
They think India's songs or movies aren't appropriate for someone like me... (so which one then?)
Ridiculous!

But off-course... I didn't give a damn of it!!!
Hahahahahaha...
They're all thought India's thing is suit for peeps that (indonesian said:) 'Udik' or 'Kampungan'.
So I just LOL.
I still love Shah Rukh Khan... Still love the dance... and their music.

Read more...

Read The Lyrics: What's he exactly do, do you think?

>> Tuesday, September 15, 2009


COME ON GET HIGHER
 
I miss the sound of your voice
I miss the rush of your skin
I miss the still of the silence
As you breathe out and I breathe in

If I could walk on water
If i could tell you whats next
Make you believe
Make you forget

Come on get higher
Loosen my lips
Faith and desire
And the swing of your hips
Just pull me down hard
And drown me in love

Come on get higher
Loosen my lips
Faith and desire
And the swing of your hips
Just pull me down hard
And drown me in love

I miss the sound of your voice
The loudest thing in my head
And I ache to remember
All the violent, sweet, perfect words that you said

If I could walk on water
If I could tell you whats next
Make you believe
Make you forget

Come on get higher
Loosen my lips
Faith and desire
And the swing of your hips
Just pull me down hard
And drown me in love

Come on get higher
Loosen my lips
Faith and desire
And the swing of your hips
Just pull me down hard
And drown me in love

I feel the pull of your heart
I taste the sparks on your tongue
I see angels and devils and god when you come (on)
Hold on

Hold on, hold on, hold on....
(sing shaa la la la laa
Ouuu)

It's all wrong
It's all wrong
It's all wrong, its so right

Come on get higher
Come on and get higher
Because everything works love
Because everything works in your heart

Read more...

Do We Look Alike as Sibling...?

 
It's me and my brother, Made. Mirip nggak? (Huhhuuhuuhu).
Gak disangka kita berdua pernah foto dengan tema sama... "bergumul dengan tanaman".
Fotonya Made... entah diambil kapan... tapi kalau foto saya... diambil waktu persiapan menjelang
"Heineken New Year's Eve 2007".
Pengen liat kalo... lampu2 kecil yang dipasang di sekeliling kostum pohonnya nyala waktu dipake sang talent...
Parahnya saya yang jadi objek penderita... untuk nyobain tuh kostum.

Read more...

What's With Me?

Read more...

Film-Film Yang Bikin Mata Saya Melekkkkk

 
Ini beberapa film yang menurut saya layak ditonton, seenggaknya oleh mata saya.
Yang jelas, sepanjang film, saya melek terus, entah karena itu seru, lucu, romantis atau apa gitu, yang penting
saya gak mencet tombol fast forward or fell a sleep waktu nonton.

Read more...

My India Night

>> Monday, September 14, 2009




SAYA buka-buka foto lama... dan ternyata foto ini pop-up (Sori, kalo terlalu kecil... diambilnya pake kamera handphone).

Jadi terkenang deh... my India Moment yang cuma semalem.
Tepatnya waktu acara Bali Art Festival 2008 lalu...


Yah... meskipun gak ikutan nari, karena belom expert... seenggaknya saya bisa pake baju tradisionalnya.
Serasa Rani Mukherji di film Paheli... Huahahahhaha...
Dan bodohnya... banyak yang minta foto waktu itu, dan sebelumnya bilang sama saya: 
"Miss, may I take your picture?" (Mereka kira saya orang India beneran.... Wkakaakaaaaakakaa...)
Tapi, yah, saya manggut2 aja... ngebiarin mereka ngomong sama saya pake bahasa Inggris yang kacau balau... (abis lucu banget!)
Baru pas mereka say thanks... saya ngomong, "Saya orang Bali kok, dari Bangli..."
dan muka mereka semua langsung bengong, nyengir, ketawa, dan malu2in gitu.


Wah, berkesan banget deh malem itu... 
Kumpul2 sama para penari yang asli India... dan ngobrol about dance school di sana...
Mereka semua penari Kathak... sedangkan saya Barathanatyam, yang dua2nya adalah tarian klasik, yang... susahnya--naujubilah munzalik!

But, still, saya seneng....
Karena saya mewujudkan cita2 saya sendiri... untuk belajar tari India.
Hihihi






Read more...

Somekinda Wonderful


BAB 1
KULIHAT DIA

Bagian 1: Aku dan Peni


"ED!" teriak Peni, adik kembarku dari ambang pintu yang menjeblak terbuka.
Oh, I know that face... That face isn't my sister. Dan aku sepertinya tahu, apa yang menyebabkan matanya menyipit menatapku, dengan napas mendengus-dengus seperti banteng marah. Tapi aku tetap tenang, duduk di kursi di depan meja belajarku, seraya memetik gitar, memainkan nada sendu, yang telah beberapa menit lalu telah menemaniku menerawang ke langit melalui jendela berkisi.
"Aku dengar... kamu nggak datang ke Prom entar malam?" dia langsung menyemburku, masuk tergesa ke dalam kamar dan berdiri dengan mata melotot di sampingku. Peni masih mengenakan seragam sekolahnya, toganya disampirkan di lengannya. Kami baru saja melaksanakan wisuda kelulusan SMU tadi pagi.
"Oh—ya," jawabku kalem, mengangguk-angguk, masih memetik senar dengan penuh perasaan, "Kok, kamu tahu?"
“Kamu nggak bisa nggak datang ke Prom, Ed,” kata Peni, tidak menggubris pertanyaanku. “Tonight is my night! Penilaian terakhirku sebagai finalis Home Coming Queen. Dan kamu sebagai saudara kembarku harus mendukung... dengan begitu aku bisa kepilih,” kata Peni berapi-api.
Aku mengeluh, memutar mata ke atas. "Pen, nggak ada hubungannya, aku datang apa nggak dengan kamu kepilih jadi Ratu Pulang Kampung itu...”
“Ada aja,” kilah Peni galak. “Dan namanya Home-Coming Queen, bukan Ratu Pulang...”
“Apa pun itu,” selaku buru-buru, sebelum dia mulai menjejaliku dengan sejarah pemilihan Home Coming Queen di sekolah kami sejak tahun 80-an sampai dengan tahun 2000-an, termasuk kejadian-kejadian dramatis yang pernah terjadi saat penobatannya. “Pokoknya, tetap gak ada hubungannya sama sekali...”
Peni menggeram gemas. “Jelas ada, Edi! Kita ini kembar—satu-satunya kembar cowok-cewek di sekolah. Selama ini... kita terkenal karena—kita kembar—” (Peni mulai histeris) “—dan aku yakin, itu akan menambah suara kalau kita berdua muncul malam ini. Aku nggak mau tahu, pokoknya kamu harus datang, walaupun aku harus menyeretmu.”
Aku mengempaskan napas dengan gusar, menatapnya jengkel. “Kenapa sih kamu ngotot banget? Memangnya apa pengaruhku dengan penilaian Home-Coming itu? Lagian apa yang aku lakukan di sana, selain bengong.”
“Apa kamu lupa kalau teman-temanmu juga datang? Kenapa kamu jadi takut akan bengong?” tukas Peni tak sabar.
“Aku nggak punya banyak teman di sekolah... Paling teman-teman satu kelas, satu tim Kendo...”
“Ya, kamu kan bisa hang-out sama mereka,”
“Males...”
“Ed!” Peni habis kesabaran, dia meninggikan suaranya saat menyebut namaku, tanda dia sudah mulai emosi. “Aku minta tolong padamu... kehadiranmu akan sangat mempengaruhi penilaian juri, dan berpotensi untuk menambah jumlah suara pemilihku.”
“Sepertinya kepalamu mesti diperiksa, Pen,” kataku, mengernyitkan alis. “Bagaimana mungkin kehadiranku bisa membantumu menambah jumlah suara?”
“Tentu saja bisa,” sambar Peni sengit, “kamu saudara kembarku—” (aku memutar mataku ke atas; menurutku itu sama sekali tidak ada kaitannya) “—satu-satunya kembar cowok-cewek di sekolah, dan itu membuatmu cukup ngetop...”
“Siapa bilang aku ngetop?”
“Tentu saja kamu ngetop,” Peni berkeras, “karena kamu adalah saudara kembarku—saudara kembar dari Peni Darmawan. Coba, siapa sih yang nggak kenal aku?”
Okay, here come the narcist Peni. Dan waktunya pause!
Sebelum kita melihat Peni melanjutkan omelannya, sebaiknya aku menjelaskan dulu, kenapa dia bisa berkata, “Coba, siapa sih yang nggak kenal aku?” dengan penuh percaya diri seperti kalimat terakhir yang barusan itu.
Well, bisa dibilang, Peni, adik kembarku ini narsis dan over-confidence, akibat keseringan ikut kontes-kontes kecantikan sejak usianya sembilan tahun, yang menurut mama, akan membentuk karakter dan menguatkan rasa percaya dirinya. Tapi ternyata dia malah jadi kelewat percaya diri, dan merasa dirinya adalah dunia, dan kita ini—keluarganya, teman-temannya, orang-orang di sekitarnya, adalah satelit yang mengelilinginya. Dia senang menjadi pusat perhatian, dan bisa stress sendiri kalau tidak ada orang yang terpukau dengan penampilannya.
Kebetulan saja... Peni memang cakep, tubuhnya proporsional (tinggi, langsing dan berisi), rambut panjangnya hitam-lurus, ditambah mata cokelat yang besar—itu kebetulan atau kenyataan ya? Dia juga kapten Cheerleaders—yang jabatannya baru saja diserah-terimakan olehnya pada anak kelas dua, tidak tahu siapa, tadi pagi setelah acara wisuda selesai—yang membuat dia jadi ngetop di seluruh sekolah. Dan dia benar, tidak ada murid (mulai dari kelas satu sampai dengan kelas tiga, bahkan sampai ke petugas kebersihan) yang tidak mengenalnya. Selain itu, wajahnya juga cukup sering nampang di sebuah majalah remaja (dia model freelance sejak umurnya sebelas tahun), yah, meskipun tidak tenar-tenar sekali, tapi lumayanlah untuk menambah alasan kenapa dia bisa populer. Plus, jadi cewek satu-satunya yang punya saudara kembar cowok (which is me) di sekolah, lagi-lagi membuatnya semakin disorot. Karena itulah dia ingin sekali aku hadir di pesta Prom malam ini, untuk melengkapi ketenarannya.
Sepertinya segitu dulu tentang Peni, dan sekarang—play! (Sebelum mata Peni loncat dari rongganya karena kelamaan melotot).
"Selain itu, kamu adalah Juara Kendo tingkat SMU se-Jakarta,” lanjut Peni lagi, seakan itu menyelesaikan masalah. “Pokoknya kamu—harus—dateng—malam—ini,” dia berkata lagi, menekankan tiap kata yang diucapkannya padaku, sambil mengacungkan telujuknya ke depan hidungku. Ujung-ujung toganya bergoyang-goyang di udara. “Lagian dengan datang ke pesta itu, kamu bisa berkenalan sama cewek-cewek lain, mumpung kamu sekarang jomblo.”
Rasanya kepalaku langsung dihujam ratusan pisau, begitu mendengar kata ‘jomblo’ terlontar dari mulutnya.
Ooooh. Kenapa Peni mengikut-sertakan kata ‘jomblo’ itu dalam ceramahnya? Itu membuat ingatanku langsung melayang ke sosok tinggi-langsing, berambut panjang ikal kemerahan, dengan senyum memikat, di bawah mata yang hitam berbinar. Sosok yang membuatku merasa sangat patah hati selama satu bulan menjelang kelulusan.
"Kalau kamu nggak dateng cuma gara-gara cewek tolol itu, kamu akan bikin satu sekolah ngetawain kamu lagi," lanjut Peni, sambil meletakkan toganya di atas meja. "Lagian, kalau aku menang... itu bisa membalas sakit hatimu, ya, kan?"
"Aku nggak ingin membalas sakit hati," kataku cepat, berjengit. “Dan aku nggak ingin kamu atau siapa pun membalaskan sakit hati atau apa pun padanya. Aku tidak mendendam... Lagipula aku... sudah melupakannya.”
Bohong, kata suara kecil dalam kepalaku. Tidak ada seorang pun di dunia ini, yang dapat melupakan orang yang sangat disukai hanya dalam waktu satu bulan. Dasar pembohong.
Gigiku mengertak di dalam mulutku yang terkatup. Suara kecil itu memang benar... bagaimana mungkin aku bisa melupakan Kumari secepat itu.
Dia, Kumari, bagiku adalah gadis paling cantik yang pernah kulihat dan anugerah terindah yang pernah hinggap sejenak dalam hidupku. Aku pacaran dengannya sejak pertengahan kelas satu, dan membuatku harus bersitegang setiap hari dengan Peni yang tidak merestui hubungan kami (Kumari adalah rival terberat Peni dalam urusan top-topan di sekolah; selama ada Kumari, Peni tidak akan pernah bisa jadi nomor satu). Sayangnya, Kumari mulai berubah semenjak dia mulai menjadi model foto dan catwalk menginjak pertengahan kelas dua. Sifatnya yang tadi apa adanya, jadi mirip sekali dengan Peni—gila barang, sok gaul dan lain-lain. Meskipun begitu, karena sangat sayang padanya, aku mengalah.
Sayangnya, tepat sebulan lalu, Kumari memutuskanku di depan seantero tim Kendo sekolah yang sedang berlatih pedang kayu, mengatakan keras-keras kalau dia memutuskanku mulai hari itu, karena dia sudah bosan padaku. Setelah itu dia mengibaskan rambutnya, berbalik, dan  meninggalkanku begitu saja dalam kondisi bengong dan tidak fokus (aku baru saja kena pukul pedang kayu lawan latihanku tepat di muka). Keesokan harinya, berita itu menyebar dengan cepatnya ke seluruh sekolah, dengan banyak versi dan sulaman di sana-sini. Salah satunya yang membuat aku geleng-geleng kepala adalah cerita tentang aku menangis tersedu-sedu sambil berteriak, "Kumari! Jangan tinggalkan aku,” dengan dramatis dan bermaksud bunuh diri dengan pedang kayuku sendiri. Unbelievable. 
"Kamu pasti takut kalah kharisma sama cowok barunya, si Numbara itu, kan?" kata Peni lagi, belum menyerah—salah satu senar gitar yang kupetik langsung putus. “Numbara memang cakep sih... Ganteng, terkenal, pemain sinetron, tapi kamu gak kalah keren kok, kalau rapi...”
"Jadi... Kumari... akan datang... sama... cowok?" aku berkata dengan susah payah, sambil memeluk gitarku erat-erat.
"Ya—eh," muka Peni mendadak kosong, "kamu... belum tahu?"
Aku dan Peni berpandangan hening beberapa saat, sampai akhirnya aku bangkit dari kursi, meletakkan gitarku asal saja di lantai dan berjalan menuju tempat tidur, sementara Peni mengejarku sambil berkata, "Please... Please... Please," yang diatasi oleh kata, "Nggak... Nggak... Nggak." dariku, dan buru-buru menelungkup di atas kasur.
"Edi... please..." bujuk Peni, mengguncang-guncang pundakku. "Sori, kamu nggak tahu... tapi... Oh, please, Ed," Peni terus-terusan memohon.
"Nggak mau," tegasku dalam suara teredam, karena aku menutup kepalaku dengan bantal, "Mau kamu mohon kaya apa pun, aku tetep nggak mau dateng ke Prom norak itu."
Pecahlah tangis Peni, bersamaan dengan bertambahnya beban kasur di sebelahku. "Hu hu... please, Edi..." sedunya dari sebelahku, "aku mohon—hu hu—dateng ke Prom... Ini tahun terakhirku—" (aku benar-benar tidak tega kalau sudah mendengar Peni menangis) "— aku ingin sekali menang dari si Kumari itu sekali-sekali... Aku ingin kamu juga ada di pesta... Masa di hari terakhir sekolah... kau tega... membiarkan saudari kembarmu sendirian... huhu...”
Aku mengeluarkan suara keluh tak sabar, menyingkirkan bantal dan berguling ke samping, memandang Peni yang duduk di tepi tempat tidur sambil bercucuran air mata. Gayanya menagngis persis seperti anak kecil minta permen, dengan lengan menempel di depan mata dan digerakkan ke kanan-ke kiri. Jurus andalannya, yang selama ini memenangkan argumen dan perdebatan denganku. Dia tahu, aku tidak bisa melihatnya sedih, karena dengan begitu aku juga akan merasa sedih. (Susahnya jadi anak kembar, emosi-mu akan sangat menentukan emosi kembaranmu yang lain).
Dan akhirnya dengan sangat berat hati—setelah mendengar ribuan kata-kata menyedihkan yang telontar dari mulutnya, termasuk kalau dia berniat bunuh diri dengan memakan banyak sayur pare buatan mama yang sangat dibencinya, meskipun aku sempat berpikir mengatakan padanya kalau itu bukan cara efektif untuk bunuh diri secara cepat—aku menyanggupinya.
“Ya, sudah... Aku akan datang.”
Peni langsung heboh, memelukku dan menciumiku habis-habisan sampai wajahku lengket.
“Aku sudah siapkan jasmu untuk nanti malam," katanya, seraya bangun dari tempat tidur setelah dia melepasku dan sudah kembali menjadi dirinya sendiri. Aku langsung membeliak, menggumamkan, “Jas?” tanpa suara. "Ya, jasmu. Tema Prom malam ini adalah "Twilight", yang cowok harus berpenampilan seperti tokoh-tokoh di “Twilight”, dan aku memutuskan kamu jadi Edward Cullen saat menghadiri pesta dansa."
Aku berjengit. Ngeri sekali mendengarnya. I don’t even like that stupid movie.
"Rambutmu sepertinya tidak perlu dirubah lagi," katanya, mengamati rambut coklatku yang berantakan, mencuat ke atas. “Yah, hanya perlu pake jas dan dasi... dan sedikit make-up...”
"Kalau kamu memaksa menempelkan puff-mu itu ke wajahku, aku secara resmi mengundurkan diri," selaku segera, bersungut-sungut. "Aku nggak mau pake make-up apa pun."
"Tapi..."
"Kamu mau aku datang nggak?"
Peni menyerah, mengangkat bahu, kelihatan sebal, tapi tak lama kemudian dia nyengir lebar. "Aku akan dateng sama date-ku ke sekolah, kamu bawa mobil sendiri aja," katanya ceria. 
Aku meraih bantal dan menutup kepalaku lagi, lalu berkata, "Terserahlah."
"Kamu harus datang, paling telat jam delapan malam," dia mengingatkan.
"Ya..."
"Jangan telat dari itu."
"Ya..."
"Kalau kamu nggak dateng atau telat... aku akan mengatakan pada teman-teman satu sekolah kalau matamu bengkak karena menangisi Kumari."
"Tidak peduli."
"Kamu harus datengggggg..."
Aku mengangkat bantalku sedikit, melihat Peni yang sudah berdiri dari tempat tidurku. Wajahnya memberengut. "IYAAAAA..." kataku keras dan panjang, kemudian menekan bantal ke wajahku lagi.

Read more...

Rain In The Morning

 
Hujan di pagi hari itu... indah
Dunia sejenak menjadi abu-abu...
Dan perasaan romantis akan mendera... berputar-putar di dalam kepala selama beberapa waktu.
Memaksa untuk ditulis ke dalam sebuah cerita.

Saya suka sekali hujan di pagi hari, walaupun nantinya akan kesulitan untuk pergi bekerja.
Tapi... yah... Rain is wonderful
Semua hal romantis bisa terjadi saat hujan.
Kiss in the rain... (belum pernah sih...) It's sound romantic
Holding hands in the rain... 
Hugging...
Oh No! What's with me...
Bukannya tadi bermaksud ngomongin hujan pagi-pagi?

Read more...

He's Not That Handsome

 
ONE thing about Robert Pattinson yang sangat digila-gilai wanita...
Oke, he looks one hundred percent gorgeous in Twilight... but when it comes to reality... ouch! It bites.
He's not as handsome as in his movie...

Read more...

This Pic'c Cool!

>> Saturday, September 12, 2009

Read more...

Reading... Hmmm


I LOVE to write...
Tapi untuk membaca buku-buku seperti orang lainnya (yang biasanya punya koleksi buku--novel--yang digandrunginya), saya sepertinya nggak sampai begitu.
Satu-satunya novel yang saya baca sampai habis yaitu, Harry Potter, dan juga satu2nya buku yang saya koleksi.

Twilight? Well, saya memang punya 4 seri draft pdf-nya, tapi... gak ngotot banget baca (lebih milih nonton filmnya aja--kali ye? Abis terlalu mendayu-dayu sih.)

Meskipun begitu... saya tetep suka nulis.
Kadang... cerita2 bermunculan di kepala, begitu aja... dan saya tulis, meskipun sulit sekali untuk tetap konsentrasi pada satu cerita. Tapi sekali lagi, untuk ngereview tulisan saya, saya mualeeeeessss banget. Bawaannya ngantuk.

But, hei... saya udah mutusin untuk menulis terus kan, so... saya harus melawan rasa ngantuk itu.
Dan mulai... membaca dengan mata yang melek, tanpa diganggu rasa ngantuk.
Soalnya "Dua Dunia" tinggal sedikit lagi.

Read more...

Another Day, Another Life


Good Morning...
Subuh udah lewat... ayam mulai berkukuruyuk.
Sebentar lagi langit membiru... dan akhirnya matahari terbit,
Dan dunia di sekeliling saya semakin terang.
Tampaknya saya harus cepat-cepat mengucapkan "selamat tinggal, sampai jumpa lagi," pada malam, yang selalu menjadi waktu favorit saya, dimana semua orang terlelap, dan dipenuhi mimpi. Dimana alam menjadi sunyi, dan yang ada hanya ketenangan.
Jauh dari suara-suara bising yang mengganggu telinga, dan mempersilakan tubuh untuk bersantai.

Tapi sekarang... saya harus ucapkan, "Selamat tinggal, malam. Sampai bertemu lagi," dan menyapa sang pagi, yang beranjak hadir, tanda hari berganti, dan datangnya kehidupan baru untukku.

Read more...

Dua Dunia: Perang Di Rumah Sakit

>> Friday, September 11, 2009

PERTAMA yang ingin saya bilang waktu nulis bab ini... PUYENG!

Saya memang... orang yang suka berimajinasi, tapi... pas nuangin ke tulisan, imajinasi itu (tuing!) 'ilang'.

Begitu juga pas akhirnya harus nyeritain Bab ini, bingung... harus mulai darimana.
Tapi... berkat keteguhan hati... akhirnya selesai juga.
Menurut saya sih seru, tapi--tentu, saya butuh opini dari orang lain.
Untungnya adek saya yang sangat-sangat tidak mendukung untuk sekedar review itu akhirnya mau bantuin baca, dengan kalimat, "after work, yah. Sekarang gw bobok dulu." (GUBRAK!!!) dan dia janji bakal kasi opininya today via sms.

Dua Dunia semakin lama semakin--bisa dibilang--grow in me...
Saya gak bisa berenti mikirin, sejak mulai mutusin nulis cerita ini (padahal cuma gara2 mimpi).
Sampe mulai Nali kepisah dari badannya..., ketemu Abi..., naik ke Mayangda dan tahu apa arti aura pelanginya..., ketemu Death..., ketemu para Tanu..., dan akhirnya sampe ke bab ini (dia harus kembali secepatnya ke badannya)...

Tanpa mengharapkan apa pun... saya bertekad nyelesein cerita ini.
Walopun TeiGung, Adek dan beberapa temen saya itu (menyebalkan)... pada kabur waktu saya minta mereka sedikit mereview...
Unbelievable.

Read more...

Dua Dunia: Bab 3


Jantungku mencelat ke leher. Hampir saja aku memekik keras, kalau saja Abi tidak buru-buru menekap mulutku dengan tangannya. Aku melirik ke arahnya, melihatnya mengerutkan alis, menggelengkan kepala ke kanan-ke kiri dengan pelan, memberi isyarat padaku agar tidak bersuara. Aku mengangguk, dan dia, dengan perlahan, menurunkan tangannya.

Aku menutup mulut dengan kedua tanganku, bertahan tidak bersuara, kembali memandang pria tersebut. Dia berjalan pelan, dengan langkah yang tidak bersemangat, dengan satu tangan berayun canggung di samping tubuhnya. Tampaknya dia sama sekali tidak menyadari kalau ada seorang wanita, berwajah amat pucat dan kusam, menggendong di punggungnya--tidak heran kalau dia berjalan bungkuk seperti itu; dia pasti merasa keberatan sekali. Rambut hitam panjang yang terjurai berantakan menutupi sebagian wajah wanita itu, tidak dapat menyembunyikan seringai sinting, penuh kebahagiaan suram yang mengembang dari bibirnya yang kebiruan. Jari-jari tangannya yang panjang pucat, melingkar ketat di sekeliling leher si pria, yang sekarang mengurut-ngurut lehernya. Wanita itu mengenakan gaun putih yang panjang menutupi kaki; mirip dengan yang dikenakan Suzana. Auranya tidak seperti aura Abi atau ‘orang-orang’ lain yang tadi kutemui--putih keperakan, melainkan hitam. Menakutkan. Bisikan-bisikan samar terdengar sayup-sayup diikuti hawa dingin yang mencekam, membuat badanku jadi lemas. Aku cepat-cepat menutup menutup kepalaku menggunakan tangan.

Catatan:
Suka cerita di sini...
Waktu Abi ngejelasin makhluk2 penghuni Infernag--dunia sebelum neraka), tempat Maru, Kurakah, dan beberapa ksatria Iblis tinggal--ke Nali.

Read more...

Penyebab Kesedihanku (Hiks... hiks...)

>> Thursday, September 10, 2009


I feel rather gloomy since yesterday...
Why?
First, because i got headache since yesterday...
Penyebabnya rather silly: begadang sampe pagi, melototin internet.
Tadinya sih mo cari referensi untuk 'dua dunia', tapi jadinya malah surfing2 (hehehe).
Dan finally, sampai akhirnya matahari nongol di langit, dan hari bertambah tinggi, saya keserang ngantuk yang luarrrrrr biasa. Bikin pusing, karena maksain melek.

Kedua... karena pesimissss... mis... mis.
Semakin mendekati chapter terakhir, setelah the battle @ d' hospital, saya jadi keserang keraguan... akankah cerita saya ini berhasil menarik perhatian orang banyak?
Dan apa saya tetep punya kekuatan untuk ngelanjutin. Well, it's so disturbing.
Dan setiap saya mulai berpikir tentang itu, saya maunya mandi aja... guyur kepala pake air.
Oh... I dont know.

Ketiga, mungkin karena mendekati my period, jadi saya agak uring2an. Membayangkan hal-hal muram yang nggak seharusnya saya pikirkan... Jadi kangen berat sama TeiGung (padahal seharusnya gak usah; toh dia nongol terus tiap hari), sama adek, sama temen2 (yang langsung bilang, "Wah, PMS ya???" (mereka kok tau, yahhhh?)

Wah, pokoknya menyebalkan deh...
Dan pagi ini, saat saya buka mata... sama aja. Saya masih uring-uringan!!!
Huaaaaa....

Read more...

Heavy Disappoinment

>> Tuesday, September 8, 2009

That's what I feel when I finally watch Harry Potter and The Half Blood Prince.

Gimana nggak?
Ceritanya muelenceng jauuuuuuuuuuuuuuuh banget dari cerita.
Yah, mungkin, biar gak terlalu banyak menghabiskan biaya untuk byr aktor utk meranin karakter yang seharusnya ada; kaya Bill Weasley, Fleur Delacour. Bahkan Tonks yang seharusnya nongol agak di awal cerita jadi diganti Luna yang pake kacamata aneh.
Cuma jadi... gak seru aja. Karena sebagai penggemar Harry Potter... ekspetasi saya agak berlebihan.













Yang parah, waktu The Burrow dibakar... padahal di bukunya sama sekali nggak ada tuh adegan bakar2an, karena di buku terakhir Fleur & Bill nikah juga di The Burrow, bisa dipastikan di sekuel selanjutnya dua karakter ini juga gak bakal ada lagi.

Dan banyak lagi deh, adegan di film yang bener2 beda dengan di buku.

Tapi, emang film yang ke-6 ini bisa dibilang lebih lucu, dan lebih sedih. Adegan Harry rebutan buku sam Ron, bikin ketawa... dan adegan pas Dumbledore meninggal, cukup bikin sedih.

Jadi gak sabar nunggu 'HP & Deathly Hollow'. Sayangnya baru akan ada tahun 2011 dan 2012.
Lama banget. Tahun 2010 aja belum.
Tapi... as a huge fan of HP, mesti sabar-sabar yah.

Read more...

Update Kilat

>> Friday, September 4, 2009

4.09.09
Meng-exaggerate dikit.

WELL,... bagaimana mulainya ya
Emang agak sedikit childish, but I'm very happy... overwhelmed.

Senang sekali hatiku,... waktu buka internet lagi setelah--entah berapa tahun tidak online--blogwalking ke KandanGagas, ternyata... my 1st chapter dimuat!!! Judulnya : Pertama Kali

Senangnya akyu.... Pengen nangis, tapi,... apa mesti ditangisin, ya...
Sepertinya tidak perlu (karena emang gak ada air mata yang keluar). Cuma bisa nyengir-nyengir, ketawa-ketiwi gak jelas, gitu.

But still, seneng.




2.09.09
Ada Gempa

Mengerikan. Waktu saya lagi nulis Bab 13 Dua Dunia, mendadak semuanya bergoyang-goyang. Ya, emang nggak kenceng, sih. Cuma tetep aja ngeri, karena menandakan di bawah permukaan tanah dimana kamar saya berada, lagi ada sesuatu yang bergerak, dan marah... Hiks!
Dan, setelah berhenti, Metro TV, langsung nyiarin berita tentang tuh gempa, yang ternyata melanda Tasik Malaya, Jawa Selatan, dan besarnya nyampe 7,3 skala richter. Hebatnya,... goncangannya sampe ke Bali.

Sampe hari ini, semua media sibuk nyiarin beritanya.

Oh... alam memang sedang marah-marahnya beberapa tahun belakangan ini. Udah banyak penduduk Indonesia yang ilang jiwanya... gara-gara bencana alam.

Semoga mereka semua tenang di atas sana.

KLAIM MALAYSIA


Nah, yang ini emang udah jadi topik anget sejak berminggu-minggu lalu, mulai dari tari Pendet yang masuk di iklannya Enigmatic Malaysia, yang tayang di Discovery Channel (udah diberhentiin, sih)

Komen saya: Sebenernya, kita nggak usah capek2 Demo, kebakaran jenggot untuk memrotes. kelakuan norak Malaysia Seharusnya kita tertawa, dan mengasihani negara yang dibilang kaya ekonomi tapi miskin budaya itu.
Seperti kata Saykoji: Balas dengan kreativitas--karena mereka gak mungkin bisa bales, ya, nggak?
Gak perlulah, sampe nolak orang2 Malaysia yang ada di Indonesia. Takutnya, orang2 Indonesia yang ada di Malaysia juga diperlakukan sama, malah lebih brutal lagi. Contohnya, ya,... kaya TKI yang babak-belur dipukulin sama Polisi2 aneh Malaysia itu. (Kok, itu gak ditindak-lanjuti sama pemerintah, ya?)
Royalti Mbah Surip
Ini yang aneh... segitu nge-Top dan banyak show-nya, royalti yang diterima Mbah Surip yang dikirain pertama kali nyampe Rp. 4 Miliar, ternyata cuma Rp. 112 juta + uang muka yang Rp. 68 juta. My God!

Saya gak percaya deh... Masa sih, cuma segitu?

Tapi, untungnya si Mbah itu, emang gak mentingin duit. Begitu juga keluarganya.
Mereka polos dan baik sih. Tapi, yang pasti orang2 yang mempermainkan mereka pasti kena karmanya suatu saat nanti.













RIP, Mbah. You are a good person!!!

Read more...
Related Posts with Thumbnails

Suka Kata-kata Ini

"You know those hugs? The ones where you're held real close and then they pull you even tigher, as if you might disappear from their life at any second? The ones that make the world disappear and everything better? Yea I'd love one of those, please."
-Indar Mahardian's Words-

Tentang Saya

My Photo
Indar Meilita
Lita is my nick name. A Taurus. Also a melancholy - choleric person. I love my Job as an HR, but I also a TAROT card reader. Complicated indeed, but sincere. I have married, and still going strong til today. Haven't got children yet, but still, I'm grateful and more grateful everyday.
View my complete profile

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP