Kambing Jantan ke Belanda

>> Tuesday, February 17, 2009

As usual, kalau lagi senggang, biasanya saya nulis di blog atau baca2 blog orang-orang yang menurut saya bagus. Salah satunya Journal of The Day-nya mbak Deb-y.
Hari ini, saya agak kepincut judul postingannya "gara-gara kambing jantan".
Saya mikir,.. kok dia bisa tahu soal si Kambing itu. Dan apa yang terjadi pada dirinya, sampai titel postingnya kaya gitu?

Setelah baca, ternyata, dia tahu dari Blog saya (huahahahha). Dan dia sempet nonton trailernya di yutub. Gara-gara itulah,...... si Bintang, anaknya nangis. Usut punya usut, si Bintang takut denger theme-nya Rasti (ikan mas kokinya si Radit), "Jangan Mati Rasti". Selain itu mukanya si Radit juga bikin Bintang phobia. Dasar Kambing, bukannya bikin ketawa, malah bikin anak kecil takut.
Emang sih muka si Kambing itu gak jelas, rada buram. Maaf Dit (^.^)

Tapi kemajuan untuk Kambing Jantan, beritanya udah sampe ke Belanda.
Welcome to the club, Mbak Deb!




Read more...

KITASATUBALI di tahun 2007

>> Friday, February 13, 2009

gambar saya tahun 2007

Saya buat gambar ini menjelang acara Smirnoff Republic Street Party, tanggal 10 February 2007. Waktu itu masih ada Mas Edu, Lufke n' Marcel. Ceweknya cuma saya aja. Mbak Nirmala masih gawe di Uplek Unud waktu itu, blom aktif 100%.
Gak pernah kejadian sih sebenernya, karena buat lucu-lucuan aja. Cuma ingin buat kenang-kenangan tentang kita semua.

Ternyata setelah itu, Mas Edu resign bulan Juli 2007. Sekarang kerja di salah satu konsultan (yang ngurusin jalan raya deh) dan ngelanjutin kuliah S-3. -- emang orang pinter , bawaannya belajar melulu. Lufke, menyusul bulan Septembernya dan sekarang gabung sama EO Jakarta (jadi orang sibuk....sibuk ngedatin SPG2. Huhuhu) .Setelah itu baru Marcel, bulan Juli setahun kemudian. Dan sekarang, kerja di salah satu perusahaan Interior Design as 3D operator.
Yang kesisa cuma saya aja deh.

Jadi, setiap liat gambar ini, ya bawaannya pengen nyengir, sekaligus merana karena inget kekonyolan2 kita waktu event Smirnoff. Suka dukanya dirasakan bersama boo!
Pengen posting gambar ini, gara2 Mas Edu yang tadi baca blog saya agak protes dikit:
"Mana gambar2mu itu, Nak??? Kurang nih tampilan blognya!"

Yah, klo Lufke, Marcel dan Mas Edu baca. Mudah2an bisa inget akuuuuu..
Hiks Hiks!!!!!




Read more...

Lita...... SEMANGAT!!!!!

Puyeng euy!
Semaleman saya nyelesein naskah yang direquest sama salah satu PH di Jakarta. Mereka minta selesai Sabtu ini. Aduh....... susah bow, sesusah nulis cerita aslinya. Mesti berimajinasi kaya orang gila.... membayangkan banyak gedung, jalan raya, lirikan mata, belaian tangan, aduh.... bener2 ngayal abis. Begitu sampe kantor, ngantuk! Dan bodohnya, saya baru nyelesein tujuh halaman dari cerita originalnya yang berlembar-lembar. Perjuangan begadang sampe jam 3, hanya menghasilkan 7 halaman A4. Huaaaaahhhh.
.
Ini semua terjadi gara-gara temen saya yang norak dan resek itu. Seenaknya aja dia ngirimin salah satu cerita saya ke PH (maaf belum bisa kasi tahu nama, belom pasti soalnya) tanpa sepengetahuan saya. Begitu 4 hari lalu salah satu staf PH nelpon, sayanya jadi bengong, bingung, dan bengung... karena nggak tahu apa2. Ternyata temen saya si Dita, yang kirim ke sana.
Tapi, berkat Dita juga, saya jadi tahu,....... ternyata saya punya sesuatu di diri saya, nggak seperti anggapan saya pada diri sendiri selama ini. Terima kasih ya Dit. I lop yu deh.
Jadi, walaupun, nantinya nggak deal, saya tetep bisa semangat nulis!!!!! Siapa tahu, bisa kaya si Raditya Dika Oon itu
Maaf Dit, tampang lu emang begitu soalnya. Tapi otak lo encer kok. Lo tetep idola gw deh.

Jadi, perjuangan ini akan tetap berlangsung sampai besok. Dan saya siang ini kudu email and telepon si Mbak dari PH, minta perpanjangan waktu penulisan naskah. Gila! Kalo dipaksa saya bisa kaya mayat idup yang bengong di depan monitor lap top, kerjaan terbengkalai, pikiran nggak konek. Ada juga bos saya yang mendelik dan menggeram ngeliat saya jadi blank. I'm just a part time writer (secara waktu), walaupun jiwa saya ini memang..... seneng nulis.

Tapi, berubung sekarang udah percaya diri dalam menulis.... saya harus semangat!!!!! SEMANGAT! Dan semangat!!!! Nulis Nulis dan Nulis!



Read more...

Sepupu GaTek

>> Wednesday, February 11, 2009

Kejadian aneh terjadi kemarin.... kebetulan sepupu saya yang baru pulang dari Amerika, baru ngaplod foto2nya di facebook. Dan kebetulan juga saya lagi bahas 'kegembulannya". Karena biasanya dia pulang dari Amrik tuh pasti bobot perutnya bertambah alias buncit. Ternyata dia bilang: "nggak kok, aku malah dibilang kurus sama semuanya. Kalo gak percaya, liat aja di facebook."

Akhirnya, ya saya buka facebooknya dia. Dan saya cari deh di salah satu album fotonya.
Saya cari-cari tampangnya, kok nggak keliatan juga. Jadi saya tanya lagi:

Me: Mana Cous' (cousin) fotonya? Ada juga u'r family member aja. Ndut-ndut juga.
Cous': Ada kok, liat di photos dong...
Me: Yang my big family khan?
Cous': Bukan itu, Oneeeeeeeeng............ yang rame-rame, gw lagi jongkok
Me: Coba deh, gw cari lagi.

Akhirnya beberapa jam berlalu, sambil kerja, sesekali saya buka lagi album fotonya. Tetep aja saya gak liat tampangnya. Pas dia ym saya tanya lagi. Dia tetep kekeuh bilang "liat di fotoooooooo"
Saya mulai penasaran, nanya terus, sampe akhirnya -- dia geregetan kali -- dan nelpon saya (gaya banget tuh orang).

Me : Mane???? Mata gw sampe merem melek nyariin muka you.
Cous' : Lo nongkrong depan laptop gih.... pelototin 'home'-nya facebook
Me: Udah,....
Cous': Klik 'photo'.... yang ada bareng event, video, dll di application. Nanti keluar semua foto temen2 lo.Di situ ada foto Kak Nyunyung (sepupu gw juga, kakaknya dia.)
Me: (ngeklik2 sambil mikir)
Cous': Udah blommm???? Kalo gak ketemu, lo pasti gaptek.
Me: (Baru konek) Maksud lo, foto yang lo maksud itu ada di FBnya kak Nyunyung???
Cous': Iye..... kan dia juga motoin kita waktu di Bandung kemaren.
Me: (Gubrak!) Kan gw mesti add kak Nyunyung dulu biar bisa ngeliat foto-fotonya?
Cous: Ah, nggak... ehh (kedengeran agak ragu), Iya yah? Masa sih?
Me: Dasar. Sampe balik ke jaman batu lagi, gw gak bakal bisa liat tuh foto. Yang gaptek jelas2 looooooooo, Congg!!!
Cous': Hehehe (langsung tutup telepon). Klik!

Bener2 aneh kan????

Read more...

Valentine ini.....

>> Tuesday, February 10, 2009

pic dari profile.myspace.com

Valentine's Day ini, ...... ngapain yah? Si Tei Gung nggak ada tanda2 mo ngajak ngerayain. Dia bahkan nggak pernah nyinggung sama sekali. Sebenernya juga, hari Valentine gak pernah jadi isu besar buat kita dari delapan tahun usia pacaran. Kita berdua gak pernah ngotot mo ngerayain dimana gitu, pake candle light dinner (aduuhh), atau melakukan hal2 yang romantis berdua. That's not our thing deh! Dan kayanya gak akan berubah sampe sekarang.
Banyak yang julukin kita "weird couple", tapi mo gimana lagi?

Masalah romantis,... bisa dibilang Tei Gung gak ada romantis-romantisnya. Waduh, dia paling anti berkata-kata yang aduhai-aduhai. L' word aja susah banget keluarnya. Kadang2 bikin keki juga sih, tapi... that's the part of him, a weakness that I've got 2 accept.
Pernah sih dia sekali jadi romantis. Bilang 'I love you' dan nyanyi lagu cinta -- yang karena suaranya fals, saya jadi gak ngerti lagu apa itu -- yang bikin saya meringis. Karena jadi aneh, ya saya cuma bisa ketawa. Eh, dianya ngambeg dan sejak itu gak mo ngulang romantic act-nya lagi. Ha ha ha.

Gak nyangka, saya dan Tei Gung udah ngejalanin hubungan selama delapan tahun. Banyak banget yang udah kita laluin bareng2. Dari seneng, sedih, susah, bahkan yang terburuk, udah kita lewatin sama-sama. Saling menyakiti udah pernah kita lakuin. Terpisah jarak selama setengah tahun tanpa ketemu sama sekali, juga udah. Bahkan waktu jadian pertama kali, lewat email. Karena saya di Jakarta, dia di Bali.
Sempet break juga, setelah kita berantem hebat. Dan sempat jalanin sama orang lain beberapa waktu. Tapi, akhirnya kita berdua balik lagi. Kenapa bisa begitu? Saya sediri bingung. Dan mungkin dia juga lebih bingung.
Sekarang, kami berdua udah baik-baik aja. Dan, meskipun dia sama gak romantisnya seperti dulu, seenggaknya dia udah bisa bilang "i love u' sama saya. (Tapi jangan harap dia mo bilang itu di depan orang banyak). Plus, kita berdua udah bisa saling nahan ego. Gak cepet kesulut emosi.
Yah.... bisa dibilang kami berdua dewasa bersama-sama.

Valentine ini, akan jadi valentine ke delapan buat saya dan Tei Gung. Yang akan kami lewati tanpa perayaan apa pun. Mungkin saya akan nonton DVD sendirian lagi (kan hari Sabtu tuh, hari nonton sedunia), dan dia bakal molor di rumahnya. Tapi, saya gak sedih kok, karena saya tahu dia akan selalu mencintai saya selama saya juga cinta sama dia.

Happy Valentines Day...




Read more...

Menulis dengan Bingung

>> Monday, February 9, 2009

Saya suka nulis. Nulis cerita cinta kebanyakan (hua ha ha), yah, karena saya emang sensitif banget dengan yang namanya cinta. Saya bisa nangis sesenggukan kalau nonton film seperti A Walk To Remember, Keith, 50 1st Dates (tulisannya bener gitu nggak ya?) dan cerita cinta lainnya. Saya juga sering ngayal yang romantis-romantis, yang akhirnya ketuang di cerita-cerita saya. Tapi saya nulis sekarang ini bukannya mau menjelaskan cerita saya itu, melainkan karena saya sedang bingung.

Sudah ada sembilan judul cerita yang saya bikin. Tapi,.... tujuh di antaranya belom jadi-jadi. Saya pengen banget nyelesein, tapi.... entah kenapa, baru melototin lap top, mata saya udah berkunang-kunang bawaannya ngantuk. Itu.... kenapa ya? (^.^)

Apa saya terserang penyakit malas? Atau, pikiran saya yang terbagi dan badan yang lelah, yang membuat saya seperti itu? Kata temen saya, "Ya males, lah! Gitu aja kok repot??"
Saya sempet beralasan, menasihati diri sendiri, "Jangan salahkan dirimu, kamu kan kerja, pulang jam lima tiap hari, tentu aja butuh istirahat...Bla bla bla..."
Namun setelah baca blognya si orang aneh "Raditya Dika" saya jadi menyadari kalau saya yang males.
Bentar saya kopiin dulu segambreng kata-katanya:

"Gue harus beradaptasi sama kondisi gue sekarang. Seorang penulis gak boleh dimanjain dengan “hanya bisa menulis kalau…”. Harus ada perubahan di cara-cara gue menulis kreatif. Tidak boleh ada alasan untuk tidak menulis. Tidak boleh mem-procrastinator diri lagi. Tidak boleh malas. Tidak boleh manja."

"Penulis tidak boleh manja."

Tuh. Penulis nggak boleh manja. Jadi, saya akan semangat nulis, tak peduli badai hujan, tornado, perut lapar, kepala puyeng. Nulis akan jalan terus, dan saya akan berusaha lebih produktif.

Plus, yang bikin saya jadi males ngelanjutin nulis, saya terlalu sibuk mikirin pendapat orang lain yang baca cerita saya. Takut aja mereka komen yang negatif. Padahal sebenernya nggak boleh kan? Kata temen saya lagi: "Tulisan orang beda-beda, gak usah mikirin genre ato apa, yang penting tetep nulis!"
Oh andaikan semudah itu....... jadi bagaimana dong?

Kok nanya lagi??? Just writing and shut the fakap!!

Mungkin saya harus meng-galak-i diri sendiri mulai sekarang.




Read more...

Unbelievable People (Bagian I)

>> Saturday, February 7, 2009

Ini list orang-orang yang membuat saya terharu dan takjub

1. 2 Jenius Pencipta Google

pic dari farid-dj.blog.friendster.com

Komentar:
Masih muda kan? Mereka adalah Sergey Mihailovich Brin, kelahiran Moskwa, Rusia dan Lawrence Edward “Larry” Page, kelahiran Michigan, USA. Tahun 2009 ini umur mereka sama-sama 36 tahun. Mereka ketemu waktu kuliah di Stanford University tahun 1995 di jurusan teknik. Gelar mereka Ph.D.

Hebat ya?
Berawal dari sebuah searching project yang bertempat di garasi, akhirnya tercipta situs Google yang helpful banget buat seantero dunia. Yang mencengangkan lagi, kantornya euy, Googleplex, luar biasa besar, lengkap dengan fasilitas kelas atas dari mulai makanan (lengkap sama cemilan!), gim, games area, dll, untuk kenyamanan para karyawan Google Inc. Selamat deh untuk orang-orang yang berhasil kerja di sana.

Perlu tahu nih :
1. Google berasal dari kata googol yang diplesetkan; julukan bagi 100 angka nol di belakang angka 1(satu)
2. Saat google.com launching tahun 1998, umur Serge & Larry baru 25 tahun (di Indonesia udah main internet gak ya?)
3. Duo jenius sudah masuk dalam list 10 warga terkaya di Amerika hanya dalam waktu 10 tahun
4. Jumlah karyawan Google Inc. (Juni 2008) 19.604 orang

2. Pak Guru Fisika & Matematika yang Buta

pic dari K!ck Andy.com

Komentar:
Namanya Ning In Han.
Pria lulusan ITB, yang di umurnya yang ke 41 tahun divonis buta oleh Dokter.
Sekarang Ning, 57 tahun, masih aktif sebagai guru les matematika dan fisika, nggak peduli dengan kondisi matanya yang nggak bisa melihat. Toh, murid-murid tetap berdatangan. Baik orang tua atau muridnya tahu, meskipun buta Ning tetap bisa diandalkan dalam urusan ajar-mengajar, nggak kalah dengan guru-guru sekolah mereka. Rumus-rumus fisika & matematika masih teringat kuat di kepalanya Bahkan, menurut Ning, dia kerap memberikan tes untuk Guru-guru tersebut.

Note:
Guru adalah tokoh favorit saya, terutama guru-guru yang mampu memberikan yang terbaik untuk muridnya dengan segala keterbatasannya.

3. Andy F. Noya
pic dari sayavega.wordpress.com

Komentar:
Wajahnya biasa-biasa aja, gak secakep Tantowi Yahya. Rambutnya lagi, kalau panjang sedikit pasti persis duo kribo tahun 70an. Tapi kharismanya luar biasa. Personalitinya membuat auranya bercahaya. Dia seorang Jurnalis dan juga inspirator hebat yang menyentuh hati banyak orang melalui acaranya, K!ck Andy, yang sekarang tayang setiap hari Jumat, di Metro TV.

Andy F. Noya sendiri dulu sempat menjadi pimpinan redaksi di Metro TV, sebelum akhirnya mengundurkan diri tahun 2007. Tapi bisa dipastikan, dia tidak akan meninggalkan acara kesayangan jutaan orang yang telah mempopulerkan namanya

Note:
Acara K!ck Andy adalah acara pertama yang mengungkapkan kehidupan orang-orang luar biasa yang ada di tengah-tengah kita. Mulai dari yang paling ngeTop, Andrea Hirata, penulis Laskar Pelangi, Den Mas Bagus, penemu kaki palsu yang dermawan, dan orang-orang hebat lainnya yang kalau gak tampil di acara ini, kita gak akan pernah tahu, kalau mereka ada.


Read more...

Ada apa sih sebenarnya?

>> Thursday, February 5, 2009

Foto dari: Detik.com

Jujur, saya masih bingung dengan berita Demonstrasi Pemekaran Propinsi Tapanuli tempo hari, yang berujung dengan meninggalnya ketua DPRD Sumut, Almarhum Abdul Aziz. Kemarin malam saya sempat nonton berita wawancara SCTV dengan beberapa tokoh DPRD di sana, yang mengulang secara verbal kejadian saat itu. Salah satu dari mereka yang kebetulan ada di dekat Almarhum, bilang kalau Demonstran yang kalap terus memukul, melempari, dan memaki-maki Aziz, meskipun dia sudah dalam kondisi lemas. Dia juga mengatakan polisi yang berada di sana tidak berusaha menghalau para demonstran atau melindungi almarhum sama sekali.

Ada apa sih sebenarnya??? Ada apa sama polisi2 itu?

Saat gambar hasil rekaman kamerawan SCTV ditayangkan, saya menitikkan air mata, karena melihat ekspresi wajah almarhum saat dipukuli beramai-ramai oleh massa. Saya nggak tega. Saya membayangkan bagaimana kalau ayah saya yang dipukuli seperti itu. Mungkin almarhum salah, tapi.... apa harus begitu caranya untuk menghukumnya?

Kenapa sih demonstrasi di Indonesia selalu berujung pengerusakan aset atau penganiayaan seperti itu? Kayaknya manusia di Indonesia sudah bukan manusia beradab lagi, melainkan bar bar. Kita kembali lagi ke jaman batu yang gak ada aturannya. Semua main pukul, main bunuh. Apa bedanya manusia dengan binatang kalau begitu.

Saya setuju dengan demokrasi, tapi kalau yang terjadi di Sumut itu bukan demokrasi lagi namanya, melainkan pemaksaan besar-besaran. Gak ada sistemnya. Bukannya prihatin, saya malah jijik. Dan ujung2nya pemerintah pasti mikir untuk menyetujui pembentukan propinsi tersebut. Belum apa-apa udah mati satu, gimana kalau sudah berpropinsi, jangan-jangan bisa ratusan.
Selain itu beberapa tokoh juga harus diperiksa, seperti Kapolda Sumut, korlap demonstran, beberapa aktivis, wah buntutnya jadi panjang deh.





Read more...

Berita Sedih Berakhir Konyol

>> Wednesday, February 4, 2009

Tahu kan, berita yang beberapa hari lalu gencar banget ditayangin di televisi? Mengenai 7 mahasiswa Yarsi yang hilang saat mendaki di Gunung Salak, Sukabumi? Kebayang kan bagaimana sedihnya orang tua dan teman-teman mereka saat mereka belum ditemukan. Kabarnya mereka terpisah satu sama lain, kehabisan bahan makanan, pokoknya yang sengsara-sengsara deh. Seluruh Media turut memberitakan dengan intensnya, bahkan Tim Sar sampai turun tangan mencari mereka.
Pada akhirnya 7 orang itu ditemukan juga oleh seorang Bapak (lupa namanya) penduduk daerah sana dalam keadaan sehat. Tidak ada satu pun yang terpisah dari kawanan (domba kali). Dan gosipnya, menurut si Bapak, saat ditemukan mereka sedang masak sup ayam. Sama sekali gak sengsara dong ya?
Yah, yang penting kini semua orang bisa bernafas lega karena mereka kembali dengan selamat. Orang tua mereka sampai menangis terharu dan sujud syukur atas hal itu.
Tapi masalahnya bukan sampai sana saja, karena ternyata banyak orang yang jengkel pada mereka semua, termasuk media.
Tadi pagi tiga diantaranya diwawancarai oleh TV One. Dan disanalah ketahuan cerita sebenarnya, dan bikin saya ketawa terbahak-bahak. Ternyata salah satu dari mereka memang benar terpisah, tapi hanya 2 jam saja. Karena teman-temannya langsung mencari begitu tahu dia hilang. Tapi, mungkin si 'hilang' itu panik, dan dia berusaha ngontak orang-orang dengan hp-nya, termasuk orang tuanya yang ternyata nerima sms yang memberitahukan kalau dia terpisah dari rombongan di Gunung Salak. Itulah awal mula kekacauan. Orang tuanya langsung kena panic attack, dan melapor ke kampus. Kampus menginfokannya ke teman-teman dan sepakat meneruskannya ke media. Media memberitakan, dengan banyak bumbu penyedap yang bisa membuat orang meringis dan prihatin. Tim SAR juga ikut sibuk, semua sibuk, orang2 di daerah Gunung Salak juga jadi heboh. Sementara yang dikabarkan hilang baik-baik saja bersama teman-temannya yang lain, masak sarden salmon, sup ayam, ketawa-ketiwi, tanpa tahu di bawah gunung orang2 sedang mengerahkan tenaga mencari mereka. Begitu ceritanya.
Setelah tahu kejadian sebenarnya, banyak orang menggelengkan kepala. TV One pun membombardir mereka dengan pertanyaan-pertanyaan yang membuat mereka seperti tertuduh yang menyebabkan terusiknya stabilitas nasional (hahahah). Bahkan ada penelepon, yang meminta mereka untuk minta maaf pada publik yang ikut cemas pada mereka. Sumpah, saya hanya bisa ketawa melihat tampang mereka semua. Terutama saat semuanya nunjuk ke si pelaku pengirim SMS, tampangnya itu antara merasa bersalah dan bengong, cuma bisa bilang "I've got panic attack."

Read more...

Membangun Budaya Kerja Yang Baik

Baru dapet pencerahan nih, dari Pak Mario Teguh. Topiknya tentang "Membangun Budaya Kerja Yang Baik".

Ada setidaknya enam cara-cara kepemimpinan yang membangun inspirasi pada organisasi yang kita pimpin:

1. Jadilah sebuah contoh: jadikanlah diri Anda sebuah contoh yang nyata dan jernih mengenai kesungguhan Anda untuk menjadikan organisasi Anda sebuah organisasi yang dihormati pasar. Mereka mungkin bisa meragukan yang Anda katakan, tetapi mereka akan selalu memperhatikan dan mempercayai yang Anda lakukan

2. Tunjukkan perhatian yang tulus: orang tidak akan menunjukkan kepedulian kepada Anda, sampai mereka melihat betapa peduli-nya Anda kepada mereka. Pastikan Anda menyediakan cukup waktu dan perhatian bagi peningkatan kemampuan bawahan Anda untuk menghasilkan

3. Temukanlah hal yang mengagumkan pada orang lain: bila Anda cukup tulus untuk mendengarkan dan memperhatikan pribadi dan kehidupan dari mereka yang Anda pimpin, akan mudah bagi Anda untuk dikejutkan oleh kualitas-kualitas super yang mereka miliki, yang tidak selalu terlihat jelas dalam interaksi keseharian di organisasi

4. Buatlah diri Anda mudah diterima: syarat utama bagi diterimanya sebuah ide, adalah diterima-nya orang yang menyampaikan ide itu. Tidak-lah sebuah ide yang ditolak, bila sang penyampai ide adalah orang yang diterima

5. Bandingkan mereka dengan harapan mereka sendiri: tidak ada orang yang berada di atas impian-nya. Baik saja, tidak cukup bila lebih baik itu mungkin. Jangan bandingkan seseorang dengan seuatu yang lebih rendah, dalam upaya untuk membuatnya bersemangat. Itu hanya akan menghinanya, dan tidak akan membuatnya melihat bahwa perbaikan itu perlu. Bandingkanlah dengan impian-impiannya, dan yakinkanlah dia bahwa sama berhak-nya dengan siapapun yang telah berhasil.

6. Teruslah belajar: kelanjutan keberadaan sebuah bisnis hanya sebaik kesungguhan para pemimpinnya untuk tetap belajar. Seorang ayah yang tidak pernah memegang sebuah buku, akan mengalami kesulitan mengharuskan anak-anaknya untuk membaca buku. Maka jadikanlah diri Anda sebagai sumber dari semua gerakan menuju kebaikan.

by: Mario Teguh

Memang kelihatannya easy dan banyak yang akan bilang, I've already done that. Tapi pada kenyataannya belum ada orang yang memimpin dengan kriteria di atas. Mungkin kemauan hati juga yang membuat seorang pemimpin bisa melakukan itu. Ya, itu sih kata Pak Mario, yang manusia juga.
But still, dia memberikan wejangan berdasarkan pengalamannya sendiri, toh?

Read more...

Kambing Jantan (2009) - Coming Soon On March 09

>> Tuesday, February 3, 2009


Saya ngeFans sama orangnya. Hehe.... sekalian promo film Kambing Jantan-nya. Muda banget, tapi tulisannya udah dibukuin, dan diwujudin ke film pula. Kalo liat situs/blognya, pasti bikin ketawa. Filmnya tayang Maret di bioskop. All the Best for u deh Dik...

Read more...
Related Posts with Thumbnails

Suka Kata-kata Ini

"You know those hugs? The ones where you're held real close and then they pull you even tigher, as if you might disappear from their life at any second? The ones that make the world disappear and everything better? Yea I'd love one of those, please."
-Indar Mahardian's Words-

Tentang Saya

My Photo
Indar Meilita
Lita is my nick name. A Taurus. Also a melancholy - choleric person. I love my Job as an HR, but I also a TAROT card reader. Complicated indeed, but sincere. I have married, and still going strong til today. Haven't got children yet, but still, I'm grateful and more grateful everyday.
View my complete profile

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP